June 16, 2017

[News]Mahasiswa IPB Gunakan Tanaman Azolla Untuk Kurangi Pencemaran Logam Berat

imageTRIBUNNEWSBOGOR.COM - Sebuah penelitian mahasiswa Institut Pertanian Bogor (IPB) menemukan sebuah inovasi untuk mengatasi pencemaran limbah berat.

Para mahasiswa itu adalah Aufa Zinda F, Alifda Qunur A, Ziyadatul Ulumil Adi Paoernomo  dari Fakultas Pertanian dan Ridho Aaraasy (Fakultas Teknologi Pertanian) yang tergabung dalam Program Kreativitas Mahasiswa bidang Penelitian (PKM-P).

Judul penelitian yang mereka angkat adalah "TABS (Teknologi Azolla sp. dan Bakteri Pereduksi Sulfat) sebagai Bioremediasi Air Asam Tambang"

"Penelitian ini bertujuan untuk mengurangi limbah akibat hasil tambang dengan menggunakan tanaman azolla dan bakteri pelarut sulfat. Sehingga nanti diharapkan keduanya mampu mengurangi kadar logam berat pada air asam tambang," ujar Aufa Zinda dalam siaran pers yang diterima TribunnewsBogor.com.

Aufa menuturkan, Indonesia merupakan salah satu negara pengekspor batubara terbanyak di dunia.

Tahun 2005 Indonesia menduduki peringkat kedua sebagai pengekspor batubara.

Sektor tambang mempunyai dampak sebagai sumber kemakmuran dan pembangunan negara, namun di sisi lain dampak lingkungan menjadi hal yang paling utama.

Dia juga mengatakan, tingginya pencemaran logam berat di Indonesia sudah mulai dirasakan dampaknya oleh masyarakat, sehingga pentingnya pengendalian logam berat untuk mencegah kerusakan ekosistem lingkungan.

Isu tentang bahaya pencemaran logam berat tersebar luas di masyarakat luas, dan kenyataan benar bahwa logam berat dapat merusak tubuh dan lingkungan.

Bioremediasi merupakan salah satu cara yang diterapkan guna mengurangi pencemaran logam berat dengan bantuan mikoorganisme, tanaman hijau atau enzim yang dihasilkan untuk mengembalikan kondisi lingkungan normal.

Sumber

Artikel Terkait

No comments: