December 10, 2015

Proses Pembuatan Alumunium

image

Pernah bertanya-tanya bagaimana aluminium dibuat?

Dan bagaimana itu berubah menjadi kaleng, mobil atau bagian barang  lainnya?

Proses perjalanan Bauksit menjadi alumunium panjang, melalui produksi, penggunaan dan daur ulang.

 

 

 

Bahan Baku Bauksit

Produksi Aluminium dimulai dengan bahan baku bauksit, tanah liat seperti jenis tanah yang ditemukan didaerah tropis sekitar khatulistiwa. Bauksit ditambang dari beberapa meter di bawah tanah.

  image

 Penggiling bauksit

Bauksit tersebut kemudian diangkut ke pabrik di mana tanah liat tersebut dicuci dan bauksit melewati penggiling {Crusher).

image

Alumina

Alumina, atau aluminium oksida, diekstrak dari bauksit melalui penyulingan.

Proses pemurnian

Alumina dipisahkan dari bauksit dengan menggunakan larutan panas soda kaustik dan kapur.

 

image

Alumina murni

Campuran dipanaskan dan disaring, dan alumina yang tersisa dikeringkan menjadi bubuk putih.

image

Pengolahan

Proses berikutnya adalah Pengolahan logam. Di sini, alumina halus berubah menjadi aluminium

Proses perbaikan

Tiga bahan baku yang berbeda dibutuhkan untuk membuat aluminium, aluminium oksida, listrik dan karbon.

image

Listrik dijalankan antara katoda negatif dan anoda positif, baik yang terbuat dari karbon. Anoda bereaksi dengan oksigen dalam alumina dan bentuk CO2.

 

image

Hasilnya adalah aluminium cair, yang sekarang dapat tampung dalam tungku.

image

Produk

Aluminium cair kemudian di tuangkan kedalam mesin pengecor/pencetak, , bentuknya semua tergantung digunakan untuk membuat apa. Sehingga kemungkinan hasilnya produk satu dengan lainnya berbeda.

image

Pengekstrakan

Teknik ektrasi memiliki kemungkinan hampir tak terbatas untuk desain dan menawarkan peluang aplikasi yang tak terhitung jumlahnya.

Dalam proses ekstrasi, Pencetak aluminium  dipanaskan dan ditekan melalui alat berbentuk disebut die.

image

Hasilnya

sepeda kursi, tangga dll

image

Digulung

Aluminium mempunyai kemampuan untuk merubah bentuk dalam tekanan tertentu. Contohnya, Alumunium Foil dapat digulung dari 60 cm sampai 2-6 mm, dan produk foil akhir bisa setipis 0,006 mm. Sehingga tidak akan membiarkan cahaya, aroma atau rasa masuk atau keluar.

Cetakan gulung dapat digunakan untuk membuat produk gulungan, seperti piringan, lempengan dan foil.

image

Hasilnya

Kaleng minuman, tas alumunium , body mobil dll

image

Paduan pengecoran/Pencetakan utama

Paduan Aluminium pengecoran dilemparkan dalam bentuk yang berbeda. Logam akan dileburkan lagi dan dibuat menjadi, misalnya, rims roda atau bagian mobil lainnya. Konten dalam paduan pengecoran dapat disesuaikan agar sesuai digunakan lebih lanjut oleh pembuat desain.

 

image

Hasilnya

Dapat berupa Sparepart mobil mesin, veleg mobil motor dan lainya.

image

Daur ulang

Daur ulang sampah aluminium hanya membutuhkan 5 persen dari energi yang digunakan untuk membuat aluminium baru.

Aluminium dapat didaur ulang lagi dan lagi dengan efisiensi 100 persen. Dengan kata lain, tidak ada aluminiums kualitas alami hilang dalam proses daur ulang.

Produk daur ulang mungkin sama dengan produk asli, atau dapat menjadi sesuatu yang sama sekali berbeda. Pesawat, mobil, sepeda, perahu, komputer, peralatan rumah tangga, kawat dan kaleng semua sumber untuk didaur ulang.

image

Sumber

Artikel Terkait

No comments: