November 23, 2010

Eksplorasi Penambangan di Angkasa

Tampaknya tak terelakkan bahwa di masa depan kendaraan udara tak berawak (UAV), yang telah   terkenal di sektor militer, akan menjadi alat-alat standar dalam bidang komersial.

Penelitian di bidang teknologi UAV telah meningkat sejak akhir 1980-an. Awalnya aplikasi teknologi ini adalah untuk militer,yang di gunakan sebagai mesin pengintai atau mata-mata. Dengan tidak ada pilot dalam menjalankan misi  pertempuran alat ini menjadi pilihan tepat yang digunakan militer untuk pengintaian. Secara tidak langsung dengan adanya teknologi ini maka dunia terdapat suatu kemajuan di dalam hal, efisiensi teknologi dan ukuran jangkauan, walaupun perkembangan saat ini sebagian besar hanya ada di luar sektor komersial .

.

image

                 Kesetabilannya  memudahkan Eksplorasi, Pemetaan dan Perencanaan dalam penambangan.

 

Bagaimanapun juga, perubahan dan manfaat besar dari teknologi telah menarik perhatian industri seperti sektor pertambangan yang telah mulai menuai hasilnya.

Penggunaan utama dari pesawat dalam industri pertambangan adalah untuk eksplorasi; untuk memetakan saluran medan jauh dan untuk mencari deposit mineral yang potensial. Hal tersebut membuat penggunaan UAV cocok digunakan pada daerah operasi tambang apalagi tidak menggunakan awak penumpang/ pilot sehingga sangat aman sebab kontrol pengendalian UAV berada didarat. Adapun keuntungan yang lain adalah tidak di batasi oleh jam waktu terbang sehingga dapat terbang pada malam hari, tanpa biaya pemeliharaan dan staf dari helikopter dan pesawat ringan serta UAV lebih murah untuk  memobilisasi, set up, relokasi dan mengisi bahan bakar.

 

image

Salah satu perusahaan Pertambangan yang telah berhasil menggunakan teknologi UAV untuk melakukan eksplorasi dan pemetaan operasinya.

 

Pesawat UAV yang paling cocok untuk tugas ini adalah mampu terbang pada ketinggian hingga 30.000 kaki (9.000 m) selama rentang 200km. Untuk melaksanakan survei geologi, UAV yang paling sering dilengkapi dengan magnetometer on-board, instrumen yang mengukur variasi medan magnet di tanah yang disebabkan oleh mineral seperti besi. Di Australia, sebuah UAV dikenal sebagai Tandem Wing RPV telah berhasil digunakan untuk melaksanakan misi geo-survei udara di atas saluran panjang terbuka menggunakan magnetometer dessert.

 

image

                                                   Sebuah UAV dalam penerbangan.

 

UAV lain digunakan untuk survei geofisika adalah GeoRanger dibangun oleh Insitu dan digunakan oleh Ekskutif di Fugro, survei geoteknik dan perusahaan geosains untuk menginterpretasikan data yang berhubungan dengan permukaan bumi.

image

                                                Mekanisme peluncuran UAV tersebut.

 

UAV dapat juga digunakan untuk resolusi tinggi pemetaan topografi menggunakan deteksi cahaya dan mulai, yang menggunakan teknologi penginderaan jauh optik untuk mengukur sifat cahaya tersebar untuk menemukan berbagai dan / atau informasi lainnya untuk menghasilkan model medan sangat akurat

 

image Kontrol UAV di salah satu ruangan, menggambarkan kemampuan untuk mengendalikan pesawat dari jarak jauh.

 

Sejauh ini, hambatan terbesar untuk UAV adalah kurangnya bimbingan regulasi dan standar yang diperlukan untuk memungkinkan UAV untuk beroperasi di wilayah udara sipil

Artikel Terkait

No comments: