November 18, 2010

DIPS DALAM PENENTUAN JENIS LONGSORAN

 Teori

Jenis-jenis longsor yang dikenal dalam tambang terbuka adalah (Lihat Gambar 4.1).

a. Longsoran Bidang (melingkar).

b. Longsoran Baji.

c. Longsoran Busur.

d. Longsoran Guling (topple).

1). Longsor bidang

Longsoran bidang merupakan suatu longsoran batuan yang terjadi sepanjang bidang luncur yang dianggap rata. Bidang luncur tersebut dapat berupa bidang kekar, rekahan (joint) maupun bidang perlapisan batuan.

Syarat-syarat terjadinya longsoran bidang :

· Terdapat bidang lincir bebas (daylight) berarti kemiringan bidang lurus lebih kecil daripada kemiringan lereng (Gambar 4.2).

· Arah bidang perlapisan (bidang lemah) sejajar atau mendekati dengan arah lereng (maksimum berbeda 200).

· Kemiringan bidang luncur atau lebih besar daripada sudut geser dalam batuannya.

· Terdapat bidang geser (tidak terdapat gaya penahan) pada kedua sisi longsoran.

2). Longsoran baji

Longsoran baji dapat terjadi pada suatu batuan jika lebih dari satu bidang lemah yang bebas dan saling berpotongan. Sudut perpotongan antara bidang lemah tersebut lebih besar dari sudut geser dalam batuannya (Gambar 4.3). Bidang lemah ini dapat berupa bidang sesar, rekahan (joint) maupun bidang perlapisan. Cara longsoran baji dapat melalui satu atau beberapa bidang lemahnya maupun melalui garis perpotongan kedua bidang lemahnya.

Longsoran baji dapat terjadi dengan syarat geometri sebagai berikut :

· Permukaan bidang lemah A dan bidang lemah B rata, tetapi kemiringan bidang lemah B lebih besar daripada bidang lemah A.

· Arah penunjaman garis potong harus lebih kecil daripada sudut kemiringan lereng.

· Bentuk longsoran dibatasi oleh muka lereng, bagian atas lereng dan kedua bidang lemah.

clip_image003

Jenis-Jenis Longsoran


clip_image004

Bentuk Longsor Bidang

3). Longsoran busur

Longsoran busur adalah yang paling umum terjadi di alam, terutama pada batuan yang lunak (tanah). Pada batuan yang keras longsoran busur hanya terjadi jika batuan tersebut sudah mengalami pelapukan dan mempunyai bidang-bidang lemah (rekahan) yang sangat rapat dan tidak dapat dikenali lagi kedudukannya. Pada longsoran bidang dan baji, kelongsoran dipengaruhi oleh struktur bidang perlapisan dan kekar yang membagi tubuh batuan kedalam massa diskontinuitas. Pada tanah pola strukturnya tidak menentu dan bidang gelincir bebas mencari posisi yang paling kecil hambatannya. Longsoran busur akan terjadi jika partikel individu pada suatu tanah atau massa batuan sangat kecil dan tidak saling mengikat. Oleh karena itu batuan yang telah lapuk cenderung bersifat seperti tanah. Tanda pertama suatu longsoran busur biasanya berupa suatu rekahan tarik permukaan atas atau muka lereng, kadang-kadang disertai dengan menurunnya sebagian permukaan atas lereng yang berada disamping rekahan. Penurunan ini menandakan adanya gerakan lereng yang pada akhirnya akan terjadi kelongsoran lereng, hanya dapat dilakukan apabila belum terjadi gerakan lereng tersebut (Gambar4.4).

clip_image005

Bentuk Longsoran Baji

clip_image006

Bentuk Longsoran Busur

4). Longsoran guling

Longsoran guling terjadi pada batuan yang keras dan memiliki lereng terjal dengan bidang-bidang lemah yang tegak atau hampir tegak dan arahnya berlawanan dengan arah kemiringan lereng (Gambar 3.8). Longsoran ini bisa berbentuk blok atau bertingkat. Kondisi untuk menggelincir atau meluncur ditentukan oleh sudut geser dalam dan kemiringan bidang luncurnya, tinggi balok dan lebar balok terletak pada bidang miring.

clip_image009G

Bentuk Longsoran Guling

Kondisi geometri yang diperlukan untuk terjadinya longsoran guling, antara lain :

· Balok akan tetap mantap bila y < f dan b/h > tan f.

· Balok akan meluncur bila y > f dan b/h > tan f.

· Balok akan tergelincir, kemudian mengguling bila y > f dan b/h < tan f.

· Balok akan langsung mengguling bila y < f dan b/h < tan f.


Artikel Terkait

1 comment:

  1. bagaimana menentukan jenis longsoran dari data strike dip dan di proyeksikan dengan sreonet?

    ReplyDelete